Posts

Prolog

Jo yang sedang melukis di tepi diperhati. Laju pensil mekanikal berlari di atas kertas putih. Sepertinya Jo terlampau khusyuk untuk diganggu dengan soalan-soalan di benak kepalanya. Tidak mengapalah, dia menggumam sendiri. Mata segera dilarikan pada tasik di hadapan. Terus pada biasan cahaya yang mengikut kocakan di atas air. Cantik. Sekilas dia menggulung senyum.
Sungguh. Aku terlupa pada yang satu ini. Dalam pada menjalani kehidupan yang tiada henti, dan pada masalah yang terlampau difikiri. Aku lupa pada kebesaran Ilahi. Pada setiap satu zarah kehidupan yang wujud. Yang mana ia juga ciptaan Tuhan. Ignorant bukan?
Pedih kepalanya dituju pensil mekanikal. "Kau kenapa senyum sendiri? Terkenan dekat anak dara mana pula kali ni?" Laju Jo menyoal.
Kepala yang di jadikan tapak pensil mekanikal mendarat disapu kasar. Kusut masai rambut yang tadinya bersikat. "Kot ye pun nak terjah peluru berpandu, bagi lah salam. Anak dara mana. Tu hah tasik, cantik." Muncung mulutnya …
Tuhan, mohon beri aku kekuatan.
Then your hearts became hardened after that, being like stones or even harder. For indeed, there are stones from which rivers burst forth, and there are some of them that split open and water comes out, and there are some of them that fall down for fear of Allah . And Allah is not unaware of what you do.
Al-Baqarah verse 74


Senyum. Ikhlas.

i

So verily, with the hardship, there is relief, Verily, with the hardship, there is relief,
Al-Insyirah verse 5 - 6

Mata terhenti di bacaan ke lima dan enam. Diturunkan telefon bimbitnya yang masih terbuka aplikasi Al-Quran. "Tuhan itu kan adil." Perlahan dia menggumam antara dengar dengan tidak.
Semuanya pun ada hikmah. Antara sedar atau tidak. Semuanya, literally. Bukan hanya pada sesetengah perkara. Bukan hanya pada sesetengah manusia. Hikmah itu merangkumi setiap kejadian dan juga semua hamba. Lambat-lambat kepala mengangguk sendiri.
Jadinya, kena sentiasa bersangka baik lah kan? Soalnya pada diri. Tangan masih dilarikan pada meja, melukis dengan hanya ingatan di kepala. Tanpa pen mahupun dakwat yang mengisi lukisan imaginasi. Dah betul lah tu. Kena sentiasa bersangka baik. Walaupun ketika itu segala jenis bala yang ada dalam dunia menimpa diri sendiri. Walaupun ketika itu dah rasa nak jatuh tersembam mencium bumi.
Senyum tersinggung di hujung bibir. Diambil pen dari mug b…